Koq BunSal?

Karena aku, Bundanya Salwaa..:))

Iya. Skarang, stiap posting tulisan, blog walking, identitasku smakin mengkristal sebagai BunSal.

Makasih ke Jeng Dini Febrina, temen milis di Balita Anda yang seingatku pertama kali pake BunSal untuk panggil aku [doh, matanya dah kliyengan..syukur ada mas Rinto yang akhirnya beneran dateng. Waa, dapet lele dumbo 3 ekor. Besok pagi makan pake lele goreng ni :)). Thanks Mas..]

Advertisements

Titik Jenuh..

Saking loosing idea-nya, eh malah blog walking di blog sendiri πŸ˜€

Jadi nemu ide dah…Copy paste tulisan aku, persis di setahun yang lalu.

Lucunya,Β  tulisannya juga sami mawon mentoknya ma momen nulis post yang ini πŸ˜€

Lihat aja:

Jadi siy jadi.Tapi, g bisa saat ini.Kudu pake edit dan manjang2in tulisannya πŸ˜€

Dah parah bener memang skill writingku.
Saingan gak betahnya ma nulis tangan.
Sesuatu yang bisa dianggap sbg satu2nya pekerjaan yg paling aku demenin dan pasti betah adalah ‘Tidur’.

Entah knapa, aku slalu merasa, tidurku tuh kurang-kurang dan kurang.
Karena kurang, jadi skali tidur, mikirnya minta lama-lama dan lama πŸ˜€

Well, karna dah tertinggal 6 minits saja, harus publish skarang.Edit blakangan. Smoga besok pagi bisa ke Ungaran dan ketemu Salwaa. Allohumma AMin

Yang beda, stelah tidur paksa di stengah sembilan semalam, alhamdulillah, bisa terbangun persis di jam 12 malam kurang 20 menit. Waktu yang cukup buat ngilangin momen jadi-g jadi, g jadi-jadi, skedul nge-warnetnya, dus nulis lagi beberapa posting.

Beda ke2, 5 jam stelah paket hemat spuluh ribu ini, ada skedul susulan yang bener2 menguji iman. Mencuci tabungan baju kotor sminggu! 😦 Mau diundur, tabungan bakal tetep nambah. [Doh, ada bau kaki masuk..bener2 ngganggu..secara ni warnet pake AC, yakin deh bau kakinya nyebar kmana2..Hiks :(] Dah 2 stengah tahun kerja bgini, blom bisa beli/kredit mesin cuci, apalagi buat mbayar pembantu..Yaaa, idep2, bukti cinta ke suami aja kali yaa..

Mayan..Meski jenuh, bisa sukses nulis 3 post. Alhamdulillah..

Sukses masuk Google Search

Alhamdulillah. Terkesan katrok ya…:D

Tapi, buat aku, ini adalah pencapaian lagi ilmu ke sekian, khususnya yang berkaitan dengan oprek2 blog.

Meski basbangz [basi bangetzt2], gak ada salahnya aku tulis ulang langkah-langkah memasukkan blog kita agar tampil saat di Search di google. Tentunya dengan versi aku yaa..Versi yang ahli aku input sebagai link dipenutup tulisan ini, insyaallah.

Pertama, untuk yang diblog..

Login dulu, dan setelah masuk Dashboard, langsung klik template.[hi hi, gak bisa nampilin skrinsut dashboard :D]. Disini, ada 4 menu, Edithtml, Pilih Baru, Desain Kustom dan Adsense. Klik Edit HTML..

1
Yay, sudah biasa bikin SS. No 1-Tema atau Template, No 2 Edit Html dan No 3 Kalau Mau Edit Tampilan Mobile di HP.

Setelah masuk kotak html, dibagian paling atas, cari tulisan Meta Name, yang diikuti “keywords” content. Setelah tanda ‘=’, ketikkan kata-kata khusus yang sekiranya paling sering muncul di blog kita dan membedakannya dengan blog lain.

Contoh:

2
Contoh keywords yang paling pas dengan blog personal saya

Jangan lupa menyimpannya yaa…Dengan mengklik Simpan Perubahan Template.

Kedua, untuk WP.

Selain karena kebetulan WPku ini memang wajib ada ‘Salwaa’nya, aku belum tahu cara memasukkan keyword content πŸ˜€ Secara belum tahu cara memasukkan kode2 CSS, menu yang bisa kita gunakan untuk edit dan utak Β atik WP gratisan 😦

Daripada bingung, mending beli buku Fany aja ya…;)

Terakhir, Jangan Lupa mendaftarkan url blog atau WP kita dimasing-masing Mesin Pencari [Google dan Yahoo]. Menurutku, yang paling mudah dan sederhana adalah langkah-langkah yang dituliskan kang Agus Herry disini.

Nha! Sudah lumayan selesai.

Sayang sekali, bener2 belum nemu cara-cara nampilin skrinsut πŸ˜€

Yaa, paling enggak, jadi yakin kan kalo aku bener2 buta tentang ilmu2 per-blog-an.

Eh, hampir lupa..Yang masuk di Google Search adalah keywordsku di ‘Salwaa’. Paling dhuwur je! πŸ˜€

Biasanya, yang kluar mesti jejak-jejak di milis ato di blog suhuQ..Wew! Gak kebayang, pagi ini, si Idol88 bener2 tampil paling dhuwur πŸ˜€

Tambahan terakhir menjelang Penutupan Lomba, keywords ‘Mancing Semarang’, giliran si Arin 412 mejeng paling atas :)) [senengnya..].

Sayang, karena yang masuk lay-out pertama, bukan tampilan terakhir ini, kudu ndaftar ulang deh πŸ˜‰

Smoga pas hari-hari penjurian, masih bisa mejeng paling atas.

Makan sebagai wisata?

Harus itu!

Eh, frase yang memaksa ya. πŸ˜€

Bukan apa-apa, untukku pribadi, aktifitas makan bukanlah sekedar memasukkan makanan tertentu dan berakhir pada niat mengenyangkan perut. Makan adalah seni. Seni merasakan perpaduan berbagai bahan dasar yang diolah menjadi satu menu makanan.

Tapi..Paragrap diatas nggak berlaku jika lidah kita sedang kebas rasa. Dus, nggak berlaku pula untuk percampuran paksa beberapa bahan dasar menjadi satu menu, hanya karena bahan dasarnya memang hanya itu [hiks, bener-bener loosing idea…koq jadi amburadul gini ya plot tulisannya :(..biar gimana, coba diselesai-in ah..]

Dan, menurutku, Nasi Ruwet adalah salah satu hasil menu paksa dari Nasi Goreng πŸ˜€

[sbentar…mo narsis dikit dulu…:D]

Mai terti seken yers od

*tulisan yang harusnya tertuang di 8 agustus lalu*

Stengah 9 pagi kurang 5 menit.

Kursi busa standar dan How Many Hours MLTR temani aku tunggu sedikit ‘honor’ dari satu tulisanku yang akhirnya termuat di Blog Print Suara Merdeka.

‘An inspiring enough morning, especially when it was your B-Day..’

Sejak semalam, aku merasa semakin naif dan tenggelam dalam keambiguitasan [hem, imbuhannya dah bener g yak?]

Karena keterbatasab yang ada, sudah banyak kali ultah kami ber3 [aku, Salwaa, mas Rinto] berlalu tanpa sesuatu yang heboh [berarti] standarnya suatu ultah.

Meski selalu ada rasa syukur karena telah bisa menahan diri, kadang masih tetap ada pula keinginan untuk melakukan/mendapatkan sesuatu yang istimewa.

Hiks :(( Bahkan sekedar ucapan pun tak ada..Padahal, suamiku tersayang pulang mancing di jam 3 pagi..

Hmm, 32 tahun sudah Allah SWT ijinkan aku penuhi umur dibumi..

Alhamdulillah, Astagfirullah..

Banggaku, Sasakku

Indonesia adalah negara plural.

Begitu pluralnya, sampai masih sangat banyak dari kita yang tidak ragu untuk ungkapkan tanya,”Aslinya mana?” Padahal, jelaslah kita semua asli Indonesia.

Untuk yang tak perduli si plural, pasti menjawab,”Ya Indonesia-lah! Aneh kamu ini..”

Untuk yang punya narsis dan sedikit peduli dengan si plural, selalu ringan menjawab,” Aku jawa asli….” Atau ‘Aku Balok [Bali-Lombok]’…”Jakarta asli”…dan lain sebagainya.

Aku?

Seorang Sasak Tulen. 1000%.

Bapak kelahiran Kotaraja. Mamak malah dari desa tetangga. Dus, begitu bertetangganya, dirunut2 ke 5 garis keluarga ke atas, Bapak dan Mamak masih pula seduluran. Eh, bersaudara maksudnya..

Sedikit brain storming, apa si Sasak itu? Foto aja kali yaa….

Pakaian Adat Sasal

Ket Foto: Petinggi Universitas Mataram di salah satu pembukaan Festival Gendang Beleq, di Mataram, Lombok Barat, beberapa tahun lalu.

Sayang, aku sendiri, sudah 32 tahun begini, belum ada foto khusus yang mengenakan busana adat Sasak. Nikahku dulu hanya kenakan kebaya biasa. Ada si, foto waktu pawai 17-an duluuuuu jamam SMP. Tapi, entah nyungsep kemana.

Dan sekarang, bekerja dan beraktifitas di Semarang, identitas Sasakku tak berkurang. Malah menjadi semakin kaya, karena aku berinteraksi dengan orang-orang jawa, dus menggunakan bahasanya. Percampuran yang membuatku sadar, sudah saatnya dimulai penyusunan kamus Bahasa Sasak. Bukan apa-apa. Justru saat hidup di Semarang sini, kontakku dengan sesama semeton Sasak semakin berkualitas.

Bergabung dimilisnya, menjadi kontributor di situs publiknya, dan perbincangan-perbincangan kecil demi kebaikan Lombok kedepan, khususnya para semeton Sasak, dimanapun mereka berada.